Selamat Datang...

Jangan sungkan untuk membaca dan berkomentar.

MULAIGabung

Tuesday, 15 May 2018

Kapan Awal Puasa Ramadhan 2018 / 1439 H ?

Kapan Awal Puasa Ramadhan 2018? Dari tadi pagi sudah menunggu-nunggu sidang isbat yang menentukan kapan mulai 1 Ramadhan 1439 H atau Ramadhan 2018 ini kapan dimulainya. Sepulang dari kerja sempat bertanya ke ibuk kapan mulai puasa jawabnya hari Rabu. Karena masih ragu memastikan lagi lewat siaran pers sidang isbat, eh ternyata belum selesai.

Kapan Awal Puasa Ramadhan 2018 / 1439 H ? S


Setelah nunggu sambil mantengin berita akhirnya kejawab juga kalo sidang isbat menentukan tanggal 1 Ramadhan 1439 H jatuh di tanggal 17 Mei 2018. Dan seketika pas sini udah selesai baca berita ibuk masuk kamar dan bilang, "Puasanya hari Kamis." Dalam ati sini anaknya mbatin, " Lah tadi dapet sumber dari mana ya mak?"

Nih dicantumin juga sumber beritanya yang tadi saya baca.

Pemerintah menetapkan bahwa 1 Ramadhan 1439 Hijriah jatuh pada Kamis (17/5/2018).

Penetapan ini berdasarkan sidang isbat yang dipimpin Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin di Kementerian Agama, Jakarta, Selasa (15/5/2018).

"Kami tetapkan 1 Ramadahan 1439 Hijriah jatuh pada Kamis, 17 Mei 2018," kata Lukman, saat memberikan keterangan pers. Menurut Lukman, kesepakatan sidang isbat dibuat berdasarkan dua hal, yaitu perhitungan hisab dan laporan petugas tersumpah di lapangan yang melihat hilal dari 95 titik.

Berdasarkan penetapan awal puasa ini, maka umat Islam di Indonesia mulai melakukan shalat tarawih pada Rabu (16/5/2017) malam. Kemudian, puasa pertama dilakukan pada Kamis.

Sidang isbat merupakan wujud kebersamaan Kementerian Agama selaku pemerintah dengan ormas Islam dan instansi terkait dalam mengambil keputusan.

Sebelumnya, dalam sidang isbat Kemenag mengawalinya dengan mendengarkan pemaparan dari tim hisab dan rukyat terkait posisi hilal menjelang awal Ramadhan. Sidang ini dijadwalkan berlangsung setelah ada laporan hasil pengamatan hilal dari lokasi pemantauan.

Sidang kali ini dihadiri oleh sejumlah pihak, baik dari para duta besar negara-negara sahabat, Pimpinan Komisi VIII DPR RI, Mahkamah Agung, Majelis Ulama Indonesia (MUI), Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

Selain itu, Kemenag juga mengundang, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Badan Informasi Geospasial (BIG), Bosscha Institut Teknologi Bandung (ITB), Planetarium, Pakar Falak dari Ormas-ormas Islam, Pejabat Eselon I dan II Kementerian Agama; dan Tim Hisab dan Rukyat Kementerian Agama.


Sumber : https://nasional.kompas.com/read/2018/05/15/18521791/hasil-sidang-isbat-awal-puasa-jatuh-pada-kamis-17-mei-2018.

Nah bagi yang masih bingung kapan puasanya mending ngikut pemerintah aja yak, besok Kamis. Semoga bermanfaat.

Wednesday, 26 July 2017

Sunset : Menari Bersama Angin dari Selatan

Waktu lalu saya berkesempatan untuk bermain lagi di tempat yang sudah lama saya kenal. Ya mungkin dengan sedikit rasa kecewa saat sampai ditempat tujuan. Kecewa karena pasirnya yang terbengkalai, bukan sampahnya.

Parang Endog namanya, bagi warga Jogja memang seharusnya sudah tidak asing lagi. Jika ditanya mengapa tidak ke Parangtritis mungkin hanya saya jawab "Saya cari Kuta-nya Jogja".

Memang tempatnya lebih landai daripada pantai lain di sekitarnya. Sehingga yang saya suka adalah refleksi cahaya matahari sore ditambah dengan hitamnya bayangan orang bermesraan. Coba saja bayangkan, dimana tempat berenung yang indah. Dalam pikiran saya pasti sore hari yang sepi.

Ntah kenapa semenjak usia ini beranjak ke angka 18 lebih lega rasanya melepas penat dengan ombak pantai selatan dan bersalaman dengan lembutnya pasir hitamnya.


Namun yang paling saya suka adalah menari bersama angin dari selatan, dimana dia mendobrak utara untuk mencari makna definisi bahagia.

Jika ada pula yang bertanya, dengan siapa saya kesana? dan hanya saya jawab bersama kawan. Pernyataan klise di 2017 ini yang ada pandangan kita tak pernah dianggap bahagia jika tak bersama seorang lawan jenis.

Kembali bertanya dan berkata memang siapa yang berhak menentukan bahagia?

Semua omong kosong itu hanya akan kembali dan memudar tanpa ada bekas. Seperti teman masa kecil yang suatu saat dapat hilang dari pandangan dan tak kembali, dia mati.

Mati bukan karena tak bernyawa namun mati karena terpaut jarak dan dikekang oleh waktu.

Semoga saja dengan ikut menari bersama angin dari selatan kita juga bisa mencari definisi bahagia yang sebenarnya. Bersama indahnya jingga langit dan karna kita telah saling mendoakan dan berjanji untuk bahagia bersama, kita.

Tuesday, 31 January 2017

Bersyukur

Gimana hari ini? Apakah nyebelin, bosenin, nyenengin atau malah berlebihan? Tapi kalau berlebihan tuh maksudnya gimana ya? 🤐



Ya seperti biasa lah kita buka postingan kali ini dari hal gak jelas seperti tanya "Gimana hari ini?". Tapi kalo dipikir lagi, itu pertanyaan sakral banget soalnya orang lain bisa nilai gimana kualitas dari aktivitas hari itu juga.

Ngomongin kualitas dari aktivitas sendiri mesti gak jauh dari yang namanya bersyukur. Yap bersyukur, dimana kita harus bisa nerima apa adanya tapi kadang juga malah jadi ada apanya. Kalau yang aku maksud ada apanya sih ya kita baru bersyukur misal dapet hal yang enak, sedang kalau dirasa apes ya seperti itulah kalian tau sendiri. 😅

Emang sih keliatan sepele, tapi coba dipikir lagi. Misal kita sebagai manusia gak bersyukur, apa yang bakal kita dapet? Yang jelas kalau kita gak bersyukur kita bakal cuma ngerasa nyesel plus dongkol karena belum merasa puas. Padahal nafsu gak bakal berhenti kalau kita gak bisa merasa cukup dan bersyukur atas apa yang kita dapetin. Itu opini aku ya.

Pernah denger sih pasangan beberapa kata kayak;
  • Laki-laki - Perempuan
  • Ayah - Ibu
  • Kakek - Nenek
  • Sakit - Sehat
  • Susah - Senang
  • Lebih - ....

Terus apa pasangannya? Kebanyakan sih orang pada jawab kurang. Ya mungkin karena udah kena doktrin cerita si kaya dan si miskin yak. Tapi coba kita ubah jawaban kurang jadi berkecukupan. 

Secara logika emang gak nyambung antara kurang sama cukup. Soalnya hal yang kurang itu identik sama keterbatasan, kemampuan. Tapi semua walaupun kita merasa kurang itu ada takaran buat menuhin kekurangannya yaitu dengan bersyukur.

"Jika batu yang keras akan berlubang karena air dan jika air akan meninggalkan kerak yang keras. Dua hal yang bertentangan, jadi mengapa tidak bersyukur untuk merasa cukup dalam kekurangan ? "



Thursday, 14 July 2016

Nikmatnya Sebuah Pengalaman !

Beberapa kata buat akhir-akhir ini adalah PERSETAN DENGAN KALIAN.

 14 Juli 2016, 21:26 Malam


LOL banget pembukaannya, tapi emang gak ngenakin banget rasanya. Kalo direview ulang sih bulan Ramadhan kemaren kumpul temen lama cuma kayak formalitas tapi udah kayak gak kenal. Ntah akunya yang terlalu cuek atau gak asik, tapi rasanya emang udah kayak gak kenal atau mungkin karena temen sehari-hari gw para yg udah perjaka tapi beranak namun beristri? Jadi kalo ngumpul sama temen lama udah beda bahasanya?

Yup, pelajaran yg bisa gw ambil yaitu
Temen lama ngumpul-banyak tapi cuma rame sama yang dulu deket doang (?)
Bangsat banget kan kalo udah gitu. Sampe sampe kemaren ada yang bilang "OPO ONO GONE AWAK DEWE NGONO KUI, KAN ANANE SELFIE"

Parah bener ternyata yang ngerasa bukan cuma akunya. Lebih bangsatnya lagi misal kita diundang ke suatu acara & bisa dateng tapi pas udah diacaranya ternyata lu/kamunya cuma dianggurin. Untung aja lah dulu pas briefing suatu perhelatan besar akunya pernah dinasehatin
Kalo kita ngadain acara dan kita baru among tamu/panita, kita gak boleh anggurin mereka tapi kita harus ajak mereka ngobrol agar mereka ngerasa kalo meraka tu ada.
 Terakhir kemaren gw maen tapi ada orang yang ngeluh abcdefghijkl basi ! Padahal ya dari awal udah setuju & tau kalo itu bakal panas plus jauh. Tapi ya gitu, udah macet duluan sebelum sampe tujuan. Semoga ajak besok sadar orangnya.

Jadi saran gw adalah,
Jangan sampe kita cuma fokus sama kebahagiaan individu kita, tapi coba tengok samping kiri kanan dan belakang, apa ada orang yang belum dapet haknya buat ketawa dan bahagia? Sama jangan tinggalin keseruan bersama walaupun lu sama mereka dulu gak deket bahkan sempet deket tapi jauhan.

Yang terpenting itu bisa buat pelajaran hidup baru, bekal buat besok kalo punya anak. Ntah siapa ibunya. Soalnya kemaren ditanyain kapan target nikah. *curhat dikit

Yang lebih penting lagi yaitu untungnya udah sempet mampir ke pantai selatan dan buang itu hal hal yang ngrepotin kalo baru tidor. Makasih buat yang udah mau nemenin kesana.

Hokya hokya, sendirian tanpamu.

Thanks.

Sunday, 12 July 2015

Puzzle

Puzzle


Credit : www.monroevillepl.org
Huahhhh.... udah lama banget gak ngeblog, ini ngeblog juga karna boring banget nunggu buka puasa(gak ada yang ngajakin nongkrong ngabuburit :v ), itung-itung sekalian curhat satu arah. BTW kali aku ngasih judul postingannya "PUZZLE", ntah kenapa aku milih itu kata tapi menurutku yang bisa wakilin keadaan cuma itu.

Sebenernya ini pos ada hubungannya sama pos sebelumnya jadi mending lu balik baca pos sebelumnya sebelum baca pos yang satu ini :D . So, kalian pastinya udah tau puzzle itu kayak gimana kan? Ya gitu lu harus nyusun sedemikian rupa supaya lu bisa liat gambar atau bentuk aslinya, tapi dengan syarat itu puzzle bagian-bagiannya beneran komplit.

 Masalah yang baru aku alamin kali ini ya itu, gue ngerasa acak-acakan banget. Ntah itu berantakan, suka down, gampang lesu, perasaan juga labil. Rasanya ada yang kurang akhir-akhir ini tapi aku gak tau itu apa. Masalah temen enggak karena hubungan gue sama temen-temen oke-oke aja, masalah cewek kayaknya juga enggak karena aku santai sama perasaanku. Tapi ngganjel juga sih kenapa aku terlalu santai dan sempet kepikiran juga.

Sebenernya aku mau cerita tentang masalah puzzle ini sama seseorang tapi kebanayakan tapinya,salah satunya aku udah ngerasa jauhan sama dia jadi agak gimana gitu rasanya (balik ke topik awal). Nah rasa 'kurang' tersebut kayak ngerubah gue drastis, ntah kenapa aku lebih suka diem kalau dirumah kalo ada temen maen pun aku cuma jawab seadanya kalo ditanya.

Padahal ini bulan Ramadhan yang harusnya aku bisa seneng, tapi kan aneh kalo gini. Iya kalik nanti ni pos bakalkeluar quote buat catetan harian.

Aku sih pengennya ni puzzle cepetan kelar, tapi kalarnya pengen dibantu sama seseorang -_-
dahlah malah gak jelas ni pos  :v

tapi kayaknya aku harus noleh ke belakang -_-
ibarat saat lu nyetir mobil ada kalanya kamu liat spion buat liat keadaan dibelakang kamu tapi kamu harus fokus ke depan lagi buat jalanain sampe ke tujuan.

Sementara ini aku cuma bisa pegang itu buat njawab ini puzzle. Aku harap dia juga peka kalo aku baru ada beban.



Wednesday, 26 February 2014

Bagai gula menjadi karamel (?)

Halo
siang fam, update lagi nih
tapi kali ini aku cuma menuhin permintaan someone yaitu WAK ( Wakhid )
kayaknya dia mulai lelah,
nih cerita real dari sobatku ini,
NB : baca pake sudut pandang kesatu
“Banyak hal yg aku lakuin selama ini, ini tentang pertemanan dan sahabat sejati
Oke, langsung ke cerita …
Panggil aja aku We seorang pelajar yang masih banyak kurang pengalaman dalam cinta, mungkin kalian sudah merasakan cinta walaupun bukan untuk pasangan melainkan untuk Ortu, keluarga, sahabat.
We pernah punya sahabat begitu baik, ketika 1 bulan sebelum UN dulu we kecelakaan semenjak itu we deket sama Wi, sahabat cewek yang dianggap segalanya. Satu kelas segala keperluan ketika disekolah dibantu oleh Wi. Sejak saat itu ternyata Wi ada rasa kpd We
Tetapi We yg notabene seorang yg cuek, dia gak menghargai apa yg udah dikasih sama Wi, dari segala hal dalam ulangan praktik, mondar mandir cari tanda tangan, sampai bantuk nganter ke mobil. Hingga begitu besarnya pengorbanannya We masih hanya bersikap biasa, seringkali hanya menanyakan kabar. Lulusan tiba We juga sudah sembuh, mereka main bareng, banyak tempat yg didatangi BERDUA.
Hingga suatu saat hanya gara gara masalah sepele yang dibuat oleh We karena ego nya, membuat semua pengorbanan Wi sia sia. Wi merasa udah gak di anggep lagi gara gara We udah punya temen baru dari sekolah barunya. Dan We pun jg tidak peka, We memilih teman barunya yg dirasa lebih dekat.
Selama 1 tahun We baru merasa harinya tidak seperti dulu yg diperhatikaan seseorang walaupun bukan menjadi pacar. Ia merasa sepi dan hidupnya tanpa warna (lay) . We merasa sedih dari semua yg udah dilakuin sama Wi, sekarang We Cuma bisa inget inget semua kenangan yg dibuat waktu jadi sahabat dulu
 
0 (8)Nah sedih? Aku iya banget. Waktu itu waktu yang paling berharga buat aku. Dari pengalaman yg aku tulis ini mungkin dpt dipelajari menjadi banyak hal
1. Kalian bisa hargai seseorang yg mungkin atau malah pasti ingin selalu dekat sama kamu, bukan malah kamu yg pengen deketin seseorang
2. Hargai segala perasaan yg orang buat kekamu, jgn malah membuat buat perasaan ke seseorang
3. Sahabat itu penting, lebih penting dari pada temen barumu
4. Gak perlu milih temen kaya , kece tapi yg loyal sama kamu
5. Gak Cuma dating waktu km butuh dia, tp terus km pergi wktu udah bisa tanpa dia
6. Selamat Malam fam
Lega ini, makasih buat ragil yg udah mempersilahkan saya memposting ini, semoga semakin maju blog ini, menjadi yg lebih baik shap. “

Yak itulah kiriman e-mail dari wakhid yang pengen emailnya diposting di blogku Smile
mungkin dari curhatan si Wakhid yang katanya ‘NYESEL’ kita dapet pelajaran dari itu dan kita bisa intropeksi diri kita.
makasih buat mas Wakhid udah berpartisipasi Smile
kalian juga pengen curhat? Open-mouthed smile
kirim aja cerita kalian ke e-mailku Thumbs up
oke, thanks udah berkunjung dan jangan lupa follow dan komentarnya ya